01 Julai 2020

KESIMPULAN

Guru tingkatan yang juga mengajar Bahasa Melayu kelas itu adalah seorang guru berbangsa India. Bahasa pertuturannya di rumah, bahasa Tamil.
Tapi dia adalah antara guru bahasa Melayu terbaik di sekolah itu. Pernah beberapa kali menerima anugerah guru cemerlang bahasa, guru aktif dan juga beberapa anugerah bahasa Melayu di peringkat daerah.
Kerunsingannya adalah 3 orang murid di kelasnya yang berbangsa Melayu. Walau 3 murid ini berbangsa Melayu,tapi mereka bertiga ini mengalami kesukaran untuk menguasai bahasa Melayu. Di kelas ini juga ada 8 pelajar Cina,dan 4 pelajar India. Kesemuanya dapat menguasai bahasa Melayu dengan baik.
Semasa dipanggil untuk terima buku laporan,cikgu ini telah memanggil ketiga pelajar ini serentak.
"Kamu bertiga adalah pelajar berbangsa Melayu. Dan saya berbangsa India. Saya boleh bantu ramai pelajar lain,ada bangsa cina,ada bangsa india. Bahasa pertuturan mereka di rumah adalah Tamil,Kantonis,Mandarin..dan bukan bahasa Melayu. Mengapa sukar sangat kamu bertiga nak kuasai bahasa kamu sendiri?"
"Cikgu terlalu cepat ambil kesimpulan. Terlalu banyak assuming" kata salah seorang pelajar itu.
"Maksud kamu?"
"Cikgu pandang kami,dan ambil kesimpulan,pasal kami melayu,kami guna bahasa melayu di rumah sebagai bahasa pertuturan. Mudah sangat cikgu ambil kesimpulan. Cikgu ambik mudah semua ni"
Si cikgu terkedu dan tersedar. Dia sedar dia silap.
"Saya minta maaf. Saya tak patut mudah ambil kesimpulan sebegitu. Ya,kata kata kamu bertiga ada benarnya. Tapi, keputusan bahasa Inggeris kamu bertiga pun,bukanlah ada dalam paras memuaskan. Masih juga merah. Mengapa?" sambung cikgu itu.
"Iya,cikgu..kami mengaku. Bahasa Melayu kami memang lemah..dan bahasa Inggeris kami jauh lebih ketinggalan. Tapi, kalaulah sekolah ini ada mengajar bahasa Jawa....."

Tiada ulasan: